SURAT CINTA #1 UNTUK PRESIDEN JOKO WIDODO “PAK JOK, SINI EYUK ({})”

Untuk Bapak Presiden.

Dari: Aslama Nanda Rizal, seorang Buruh Ilmu yang bekerja di jurusan Sejarah UGM

Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) FIB UGM

Halo, pak Jokowi. Apa kabar? Semoga selalu sehat wal afiat dan dalam lindungan Tuhan yang Maha Kuasa. Pak Jok, ciye udah setahun ya bapak bersama Pak JK memimpin negara kita. Gimana rasanya, pak? Menyenangkan? Meletihkan? Atau justru menyedihkan? Bagaimanapun itu, saya harap bapak tetap tersenyum walau banyak hantaman menerpa. Senyummu lho, pak. Marai kangen. Mohon maaf sebelumnya.

Begini lho, pak. Saya diminta menulis surat cinta untuk Pak Jokowi oleh Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) Fakultas Ilmu Budaya (FIB) UGM. Ehem. UGM lho, pak. Kita satu almamater. Saya juniormu, Pak. Walaupun beda fakultas. Tapi gapapa. Saya bangga alumni UGM jadi Presiden. Karena ini surat cinta, maka saya tidak menggunakan bahasa yang formal. Saya pake bahasa sehari-hari saja, yang merakyat. Toh, bapak kan lahir dari rakyat. Murni orang sipil (baca: tukang kayu) yang ketiban duren runtuh menjadi Presiden. Katanya, bapak kan merakyat. Saya gak mau menghina bapak kok. Jangan kenain saya pasal penghinaan Presiden ya, pak.

Saya ingat sekali, setahun yang lalu. Saat masa-masa kampanye Pilpres. Saya pendukung bapak. Saya selalu bangga-banggakan Pak Jokowi. Sebab, saya barisan BENTO (Benci Suharto). Saya gak mau Prabowo unsur Orde Baru jadi Presiden. Maka saya pilih bapak. Sekarang, maafin saya ya, Pak. Saya suka demo. Saya suka teriak-teriak menghakimi bapak. Saya memang memilih bapak. Tapi saya bukan seorang loyalis, apalagi fanatis. Saya punya ekspektasi besar sama bapak, setahun lalu. Sekarang, saya masih mencintai bapak kok. Walau kadang memaki. Maafin saya, pak. Saya hanya frustasi dengan kondisi bangsa kita saat ini.

Saya sadar betul, bapak bukan raja apalagi Tuhan yang bisa mengubah keblingeran kehidupan saat ini semudah postingannya Jonru di Pesbuk. Butuh proses panjang. Tapi, rakyat laper. Rakyat makin sengsara e, pak. Gimana dong? Sementara si pemilik modal, makin gendut. Makin kenyang. Saya tau banget, bapak terjebak oleh sistem. Bapak memang Presiden, tapi bapak gak punya kuasa lebih untuk mengubah keblingeran itu. Bapak terjebak sama lingkaran orang-orang sekitar bapak yang sama keblingernya (apa kabar Ibu Suri, pak? Masih jadi Ketua Umum ya? Hmm. Sudah kuduga). Jadi, yaudah saya doain bapak aja.

Pak, waktu bapak kampanye, bapak mendengung-dengungkan sebuah konsep janji politik. Ya. Nawacita. Apa sih itu, pak? Saya taunya Cita Citata, pak. Btw, bapak udah goyang dumang belum hari ini? Bohong lagu itu, pak. Katanya kalo goyang dumang, semua masalah jadi hilang. Masalah saya kok malah nambah sih, pak? Saya setel lagu itu keras-keras tengah malem, eh malah diomelin ibu kos. Katanya berisik. Padahal mah karena saya belum bayar uang listrik.

Nawacita. Keren ya namanya, pak. Siapa yang bikin tuh? Ini serius. Sedikit meniru gayanya Bung Karno. Iyalah, partainya pak Jokowi partai Banteng. Bantengnya beda sama Banteng Bung Karno. Banteng Marhaen nengoknya ke kiri. Tanda sebagai kaum kiri, Progresif-Revolusioner. Ada asapnya pula keluar dari hidung. Garang banget. Ya memang partai Banteng sejati. Beda sama Banteng anaknya, nengoknya ke tengah. Badannya di kanan. Hmmm. Sudah kuduga. Dulu, Bung Karno pidato ketika bertanggungjawab atas kasus G 30 S PKI. Judulnya, Nawaksara. Kok nyama-nyamain pake nama “Nawa” sih, pak?

Oke, pak. Karena penasaran, saya searching aja apa sih itu Nawacita? Gimana sih konsepnya? Apa saja isinya? Saya Cuma mahasiswa cupu, pak. Gak tau apa-apa. Cuma taunya Persib kemarin juara Piala Presiden 2015. Eh, ada bapak ya di sana ikutan nonton? Wah iya. Saya liat lho. Bapak pake jaket terus lengan jaketnya dinaikkin setengah lengan gitu. Lucu, ih. Culun-culunnya bapak, kayak ada manis-manisnya gitu. Btw, salon langganan bapak dimana sih? Eh, maaf. Tukang cukur. Potongan rambut bapak dari dulu gitu gitu aja. Pendek dan disisir belah pinggir. Kayak potongan rambut saya waktu SD. Disisirin mamah, tiap pagi. Sambil nonton Spongebob dan suka ngambek kalau telat karena kelamaan nonton.

Pak, jangan becanda mulu ah. Saya beneran lho, tapi gak serius. Soalnya serius udah bubar. Saya pun kecewa karena vokalisnya –es cendol eh candil- ternyata rambutnya itu palsu. Make wig. Yailah, apasih di dunia ini sekarang yang gak palsu? Kirain Cuma ada alamat palsu. Ya, yang dinyanyiin Ayu Tingting itu. Padahal sekarang udah gak tingting, ada punya anak. Ting-tong. Hmmmmm. Gini, gini lho, pak. Setelah saya searching, ternyata banyak ya Nawacita itu. Iyalah, ada sembilan poinnya. Saya kritisi satu poin aja ya, pak. Gapapa kan? Otak saya belum sampe buat kritisi semuanya. Maklum, kuliah aja masih sering tidur di kelas. Kok sok-sok’an mau kritik.

Poin yang terakhir, nomer sembilan “Kami akan memperteguh Kebhinekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia, melalui kebijakan memperkuat pendidikan kebhinekaan dan menciptakan ruang-ruang dialog antarwarga”. Hmmmm. Gini lho, pak. Katanya memperteguh kebhinnekaan, tapi kok kelompok-kelompok anti-kemajemukan bertopeng agama masih banyak, pak? Bahkan organisasi yang ingin membubarkan NKRI dan Pancasilanya jadi satu negara dunia, Khilaf ah, semakin marak? Kok bapak diem aja? Kok pak Luhut diem aja? Kok jenderal Ryamizard diem aja? Oh iya, dia kan pak Menhan.

Masih anget, tiup gih biar cepet dingin. Dia ngeluarin kebijakan yang super sekali. Bela Negara. Bagus sih, tapi kenapa selalu PKI yang dicap makar terhadap negara? Kenapa komunis yang selalu dianggap anti-pancasila. Itu lho, pak. Kaum Hitam-Putih yang cingkrang-cingkrang berjenggot lebat sama yang suka pake cadar dan baju gombrang. Sering demo, bawa-bawa bendera hitam dan bendera putih tulisan syahadat itu. Itu jelas-jelas anti-NKRI. Anti-Pancasila. Mereka lho yang harusnya disuruh wajib bela negara. Bukan kita, apalagi rakyat kecil. mereka bertani aja udah bela negara, mereka cari nafkah untuk keluarganya juga udah bela negara. Eh malah digebukin tentara, kayak kasus petani di Urut Sewu, Kebumen, Jawa Tengah. Iya, iya. Yang Gubernurnya rambutnya diwarnain putih semua itu, biar gaul gitu lho.

Bhinneka, pak? Konflik atas nama agama makin marak. Di Papua, dan lain-lain yang belum terekspos. Yang terbaru, di Aceh Singkil. Alasan gereja dibongkar katanya gak punya izin. Mau ibadah aja kok izin sih, pak? Masjid-mesjid Syiah dan Ahmadiyah juga masih pada digembok, alias gak boleh dibangun. Lah, pak piye? Baru aja Pak Jokowi ngeluarin kebijakan paket ekonomi tahap 1,2,3 dan seterusnya kayak sinetron Cinta Fitri. Yang tahap 2 saya inget, tujuannya memudahkan investasi. Izinnya Cuma 3 jam. Izin membangun perusahaan juga semakin mudah. Di Jogja aja misalnya, wih hotel dan apartemen makin banyak. Sama banyaknya juga yang temen makan temen. Tapi ini kok, mau ibadah aja sulit banget sih, pak? Ribet. Harus ada persetujuan dulu. Lah di Rembang aja warganya gak setuju ada pabrik Semen PT SEMEN INDONESIA, kok malah menang di pengadilan? Karena uang ya, pak? Hmmmm. Sudah kuduga.

Saya gak bakalan kritik banyak-banyak dan panjang-panjang. Ilmu saya belum sampe. Belum tinggi seperti Kyai Haji Al-Mukarombeng, Jonru. Saya ngefans banget sama beliau, pak. Ustadz, kyai, syekh, dan sufi masa kini. Baca kitabnya (akun pesbuk: Jonru), wuih luar biasa. Banyak fatwa bertebaran dari mulut sucinya. Yang kayak begitu sesuai kan pak dengan Nawa Cita nomor sembilan, menjaga kebhinnekaan?

Oh iya, maaf ya pak. Saya tau bapak capek. Bapak pusing mikirin Ibu Irina, eh Pertiwi. Bapak baru setahun menjabat saja, sudah banyak dicaci. Ya Allah, pak. Sabar ya. Abis bapak gak ada sangar-sangarnya sih. Imut banget, saya suka saya suka. Eh, pak. Tadi kan saya udah cerita saya liat bapak pas Persib juara Piala Presiden 2015. Bapak nonton bareng Ahok sama Ridwan Kamil. Saya perhatiin bapak lho. Saya liat-liat kok kantung mata bapak makin tebal? Kantung celana saya sih makin robek, pak. Apalagi dompet saya, kosong. Gak ada isinya, akhir bulan. Muka bapak lemes gitu. Lusuh, kusam, gak bergairah. Tapi bapak mencoba menutupinya dengan selalu senyum dan melambaikan tangan ke arah penonton lain. Khas bapak menyambut rakyat.

 Saya kan udah bilang, pak. Senyumanmu lho. Marai kangen. Bapak capek ya? Sama, saya juga capek kuliah. Mau nikah aja. Hm. Yaudah deh, pak. Saya cuma bisa doain, semoga bapak tetap semangat memimpin bangsa dan negara ini. Semangat kakaaaaak!

Pak Jok, sini eyuk ({})

Aslaama Nanda Rizal, anggota Kajian Keilmuan LEM HOKUBA 2015

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *